Skip to content

Terimakasih :)

August 2, 2010

Puti Bianca Sari (Aca) : Orang yang paling cepat mengerti dan memahami keadaan gw.

Yuli Nurcahya Amalia (Yulay) : Sejahat apapun gw ke dia, dia ngga pernah marah.

Fatimah Hidayati (Imeh) : Mercon banget mulutnya (baca:bawel). Tapi otaknya jalan.

Dinda Almira (Jeng Din) : Kelakuannya sering kaya bocah, tapi pinter, pinter banget malahan.

Putri Widarini Pamungkas (Uti) : Kakak perempuan saya (dari ayah dan ibu yang berbeda) yang selalu setia nemenin saya kapan dan dimana saja.

Sancaya Naresvari (Anca) : Baru pertama kali saya temenan sama anak semata wayang yang ngga manja sama sekali.

Retno Lestari (Neno) : Mba gaul yang selalu nularin lagu-lagu asik, tanpa dia saya ngga akan tau The Trees and The Wild.

Noor Chytta Amanda (Citus) : Suka ngasih link-link oke yang membuat pengetahuan saya bertambah.

Renny Widyastuti (Rencong) : Orang yang selalu sabar ngajarin akuntansi. Walaupun saya sangat lola.

Sisterhood (dama, rani, windy, yudit, ria, reva) : Selalu setia mendengarkan dan memberi solusi atas semua curhatan dan masalah saya.

dan masih banyak lagi yang ngga bisa saya sebut satu-satu. Kalian adalah orang-orang berharga dalam hidup saya. Terimakasih sudah membuat hidup saya penuh warna 🙂

Terimakasih banyak, hanya itu yang bisa saya ucapkan 😀

Advertisements

DUIT

July 29, 2010

wiiiiiih, gambar depannya asik yaaa DUIT. Pasti matanya langsung pada ijo semua $.$

Tapi ngerasa ngga sih, duit sering menjadi sumber berbagai masalah. Kalo ngeliat berita di tv, masalah yang ada tuh banyak yang berujung pada yang namanya duit.

Kenapa sih benda yang bernama duit selalu menjadi penghalang banyak hal? Contohnya nih ya, penghalang dalam memperoleh pelayanan kesehatan, makanan, pendidikan, bahkan kencing.

(Lho? kok kencing?)

iya kencing, biasanya kan gini

A: eh, lo punya seribuan ngga?

B: ngga, buat apaan sih?

A: mau kencing gw, tapi ngga ada seribuan nih.

B: tahan dulu deh.

A: yaudah deh, kencingnya nanti aja di rumah.

Tuh kan, bahkan kencing pun bisa terhalang hanya karena duit *aslipastajayusbanget*

Orang bisa berantem, bunuh-bunuhan, juga banyak yang gara-gara duit. Apasih sebenarnya duit? kenapa banyak orang yang melakukan dan menghalalkan segala cara demi mendapatkannya? Saya juga bingung.

Padahal kan duit bukan pencipta seluruh kebahagiaan di dunia (emang bukan pencipta SELURUH kebahagiaan sih, tapi SALAH SATU pencipta kebahagiaan di dunia). Okeee, kita ganti. Tapi kan money is not everything (but everithing need money). aaaaah malah jadi dilema sendiri saya. Terserah masing masing orang deh ya mau berpendapat bagaimana. Yang penting saya cuma mau menghimbau, ada baiknya kita hidup saling berbagi, bagi yang sudah kelebihan duit, bisalah disedekahkan ke yang masih membutuhkan. Kalo mau bayarin kuliah saya juga boleh 😛

Jangan sampe di jaman yang serba modern kaya gini, mau makan sama mau sekolah aja susah. Miris dengernya.

Tragedi

July 10, 2010

Yang saya lakukan sekarang hanyalah menghitung hari menuju dua tahun meninggalnya ibu saya tercinta :’)

Tapi ngga usah bersedih sedih ria lah yaa, soalnya saya ngga suka kalo lagi agak sedih, ditambah menginggat-ingat hal sedih lainnya, ditambah lagi mendengarkan kumpulan lagu pilu (biasanya sih anak muda jaman sekarang sambil bilang “nih lagu gue banget” ). Lama-lama bisa menumbuhkan hasrat bunuh diri kalo begitu terus. Mendingan kita mengingat kenangan yg menyenangkan. Langsung aja yaa, saya punya cerita yg lumayan menyenangkankan nih tentang ibu saya. Jadi begini ceritanya..

.

Suatu hari ibu saya mau belanja sayuran di pasar. Nah, dia minta dianterin sama bapak saya. Si bapak baru banget pulang kerja, masih pake seragam tentara, lengkap dengan pistol di kantong. Akibat terburu-buru bapak ngga sempet ganti baju. Dan akhirnya berangkatlah mereka berdua ke pasar dengan mengendarai sepeda motor. Karena di kantong bapak saya ada pistol, dia ngerasa risih (ngeganjel kali yee 😛 ), jadi si pistol dititipin lah ke tas ibu saya. Sampe di pasar, ibu langsung sibuk berburu sayuran, sementara itu bapak nunggu di tempat parkir. Seperti biasa, ibu-ibu kalo beli sayur kan agak rempong yee cyin, banyak milihnya (dagangan abangnya aja sampe diacak-acak). Alhasil, sayuran abangnya ada yang jatuh-jatuhan. Lalu ibu saya pun segera membungkuk untuk mungutin sayuran abangnya yang jatuh.Ternyata eh ternyata, tas ibu belum di tutup retsletingnya, maka terjatuhlah si pistol. Selain menjadi tontonan ibu-ibu lainnya gara gara membawa pistol, ibu saya juga mendapat hadiah dari si abang sayur. Pas itu pistol jatuh, si abang sayur langsung berkata “bu, ambil aja bu, mau sayuran yang mana? ngga usah bayar” , dengan muka ketakutan tentunya. Pokoknya cerita ini berakhir dengan HAPPY ENDING, soalnya ibu saya dapet sayur gratis beneran 😀

.

Terimakasih kepada semua pihak yang telah berpartisipasi dalam adegan ini diantaranya :

  1. Abang Sayur. Makasih banyak atas sayuran gratisnya, abang sudah ikut berperan serta dalam menopang kebutuhan logistik keluarga saya walaupun terpaksa.
  2. Bapak. Terimakasih karena sudah membawa pistol dan udah setia nunggu di parkiran, walaupun pulangnya selalu ngadu “masa tadi di pasar bapak disangka abang ojek”
  3. Ibu. terimakasih sudah lupa menutup retsleting tas 😀

Ini dia muka si pemeran utama yang lupa menutup retsleting tasnya. Sangat disayangkan gw ngga punya foto si abang sayur. hehehe

semoga ibu bahagia dan tenang disana. Amin 🙂

Psikotes dan Interview

July 4, 2010

Belum lama ini saya baru saja merasakan pengalaman pertama melamar kerja lho 😀 . Awalnya saya iseng-iseng ngikutin temen naruh CV sama surat lamaran kerja di Blitzmegaplex. Eh ngga taunya saya di telfon untuk tes lebih lanjut, yaitu psikotes sama interview.

Psikotesnya mah cingcay lah yaa, secara dari jaman SD sampe SMA pasti ada yang namanya psikotes. Lagian psikotesnya juga cuma disuruh gambar pohon sama orang doang, trus dikasih judul deh *blagu

Ini dia maha karya saya di psikotes…

Saya, Pasta Assyifa Aulia dengan ini menyatakan bahwa ternyata saya tidak lebih pintar menggambar dari anak kelas 5 SD *are you smarter than a 5th grader*

.

Nah, selesai menggambar, masuk babak interview. Tadinya saya merasa interview berjalan normal dan biasa-biasa aja. tapi setelah saya cerita keteman-teman bagaimana interviewnya, 4 dari 5 orang teman saya berkata saya bodoh (sial, teman macam itu) . Satu orang lagi berkata kalo saya terlalu jujur -____-“

Ini dialog saya dan mba-mba yang meng-interview, kita sebut saja mbayu.

Mbayu : kan kamu mau kerja di Blitz nih, apa sih yang kamu ketahui tentang blitz?

Saya : hmmmm mmmm

Mbayu : kamu pernah ngga sih nonton di blitz?

Saya : ngga, hehehe

Mbayu : trus apa motivasi kamu melamar kerja disini?

Saya : ngikutin temen.

Begitulah cuplikan dialog antara saya dan mbayu.

Setelah saya pikir-pikir. Wah, iya juga yaa, kok jawaban gw bego banget gitu, baru sadar gw -.-

Tapi apa daya semua udah terlanjur kejadian, ngga bisa diulang lagi. Positive thinking aja lah yaa. Kalo saya ngga diterima kerja, berarti liburan ini saya memang ditakdirkan untuk bermain, bukan untuk bekerja 😛

Daftar Korban

June 29, 2010
  • Hamster 1,  kabur keluar rumah, and then diterkam kucing.
  • Hamster 2, kabur dari kandang, lari ke kolong kulkas, alhasil kesetrum (sampe keluar darah lho dari mulut sama kupingnya >.< )
  • Hamster 3, kabur entah kemana, jenazahnya tidak pernah ditemukan.
  • Hamster 4, kabur juga, lari ke dapur. Trus nyemplung ke penggorengan (untung kompornya mati), bulunya sampe klimis kaya rambutnya mas panji trihatmodjo. Lalu saya mandiin, maksudnya sih biar bulunya balik seperti sumula (ngga klimis). Ternyata eh ternyata, abis dimandiin dia malah menggigil kedinginan, saya jemur aja. Beberapa detik kemudian dia tergeletak kaku (innalillahi)

Hamster 1 dan 2 berumur tiga hari di tangan saya. Setelah keduanya mati, saya beli lagi si Hamster 3 dan 4. Hamster 3 dan 4 umurnya cuma 4 hari di tangan saya 😦

Pelajaran yang saya petik : ngga usah sok sok-an melihara hamster lagi deh.

Gara-gara #tentangayah

June 21, 2010

Kemaren di Twitter temanya lagi rame tentang ayah lho. Banyak banget yang ngupdate status twitter pake #tentangayah. Ada yang ngebanggain ayahnya, ada yang mendeskripsikan ayahnya, pokoknya macem-macem deh 😀

kalo saya mah cuma bisa ngupdate status pisbuk, eternit, faisal #tentangayah . Abis mau nulis apalagi -__-‘

.

Tapi diantara sekian banyak tweet yang bagus mengenai sosok ayah, terselip satu tweet yang intinya tuh iri dan kesel gara-gara hari itu banyak orang yang ngetweet tentang ayah. menurut dia begini :

ngga semua orang punya ayah yang sebaik orang lain punya, jadi jangan bikin iri orang yang ngga punya ayah sebaik itu.

Sekejap, saya pun merasa bersalah dan tertohok 😦

Tapi setelah saya pikir-pikir..

ah gw ngga salah-salah amat kok <– membela diri 😛

eh tapi beneran deh, kayanya saya dan yang lainnya (yang ngetweet tentang ayah) ngga harus merasa bersalah atau gimana gimana juga. Kalo menurut saya, kenapa kita harus iri dan kesal hanya karena kita tidak punya sesuatu sebaik yang orang lain punya. Bukankah akan lebih baik jika kita mensyukuri saja apa yang ada, karena sesungguhnya disisi lain, kita pasti juga punya sesuatu yang lebih baik daripada yang orang lain punya. Semua itu adil kok.

Saya sungguh mengerti, orang yang ngga punya ayah sebaik yang orang lain punya pasti sensitif jika orang lain membahas ayah mereka. Tapi menurut saya sensitif itu bisa diatasi, semua hanya masalah bagaimana kita menata hati.

kita hanya perlu modal sedikit ilmu menata hati dan rasa bersyukur 🙂

Buah Jatuh tak Jauh dari Pohonnya.

June 15, 2010

Asik dah judulnya, ngga nahaaaan. Sumpah itu judul lebay banget. Karena saya bingung mau ngasih judul apa, yaudah saya tulis aja buah jatuh tak jauh dari pohonnya 😛

Padahal mah saya cuma mau cerita, selain pisbuk masih ada lagi kata-kata bapak saya yang ngawur.

ini dia salah satu contoh dialognya

Bapak : De, bapak pergi dulu ya.

Saya : mau kemana pak?

Bapak : mau faisal.

Saya : siapa tuh faisal?

Bapak : itu loh, yang mukanya dibersihin.

Berikut ini adalah daftar kata-kata bapak saya yang ngaco :

Pisbuk = Facebook

Faisal = Facial

Eternit = Internet

Ayam Kukuruyuk = Ayam Kuluyuk

Nah, kalo yang ini dialog antara saya dan nenek (ibu dari bapak saya), yang sudah saya translate dari bahasa jawa ke dalam bahasa Indonesia yang sepertinya lumayan baik dan lumayan benar 😀

Nenek : Ndok, kamu makan dulu sana.

Saya : iya mbah, nanti aja.

Nenek : apa mau dimasakin sarini? <– Jangan memiliiiiih akuuuu, bila kau tak sanggup setiaaa

*Sarini = Sarimi*

.

Nah tadi tuh maunya saya nyambungin sm judulnya disini, tp kok tetep aja aneh ya. Bodo amat lah, lanjuuut. hahahaha

Ternyata pepatah buah jatuh tak jauh dari pohonnya memang benar adanya (aseeeeek). Maksud saya, bapak saya dan ibunya (nenek saya) klo ngomong sama-sama suka ngaco.

Tapi sih sebenernya buah jatuh tak jauh dari pohonnya ngga selalu bener lho. Buktinya ada orang yang bapaknya polisi, anaknya maling atau sebaliknya. Ada juga yang bapaknya ustad anaknya pembunuh (berarti judul gw salah dong). Mulai ngga nyambung dah ini ngomongnya. Langsung ke intinya aja deh. jadi intinya..

hmmmm..

..

..

Sebenernya sih ngga ada intinya juga, orang saya cuma mau cerita kalo bapak dan nenek saya suka ngawur kalo ngomong, udah gitu doang. hehehe 😀